Pakatan Harapan kehabisan isu. Pelbagai tuduhan dilemparkan kepada BN. Banyak isu yang dilemparkan oleh Pakatan Harapan ibaratkan 'ludah ke langit timpa atas batang hidung sendiri'. Pakatan jadi serba tak kena. Isu sendiri tak dapat diselesaikan. DAP masih tidak selesai dengan pemilihan CEC. Ada ahli DAP yang tidak berpuas hati dengan pemilihan  CEC baru-baru ini. Parti Bunga pula gagal mengadakan mesyuarat agung setelah lebih setahun ditubuhkan oleh Tun Mahathir. Hasrat Tun Mahathir untuk melihat berpusu-pusu ahli UMNO menyertai parti Bunga ternyata sangat meleset. Kini Pakatan Harapan mendampingi Tun Mahathir untuk menang PRU14 akan datang. 

Dahulunya Tun Mahathir dikutuk dengan pelbagai tuduhan liar dan dihina dengan pelbagai gelaran yang melampaui batas kemanusiaan. Tun Mahathir digelar sebagai diktator, Mahafiraun dan Mahazalim. Dari mana gelaran ini bermula? Tidak lain dan tidak bukan gelaran liar ini datangnya daripada pemimpin-pemimpin pembangkang yang sekarang berada di sekeliling Tun Mahathir.

Tun Mahathir hari ini tidak seorang diktator lagi ketika dia tidak lagi jadi Perdana Menteri. Tun Mahathir tidak lagi zalim ketika dia tidak lagi memerintah kerajaan Malaysia sebagai Perdana Menteri. Hari ini Tun Mahathir membuat tuduhan Dato' Seri Najib adalah perompak wang rakyat semasa dia bukan lagi Perdana Menteri. Apa sebenarnya Tun Mahathir mahu? Apa yang Tun Mahathir belum dapat setelah menjadi PM lebih 22 tahun? 

Terbaru, Zaid Ibrahim daripada DAP menyalahkan Umno kerana jutawan Robert Kuok meninggalkan Malaysia pada tahun 80an dan kini berada di Hong Kong. Zaid Ibrahim tidak sedar bahawa Tun Mahathir yang berkuasa pada masa di mana semua isu-isu itu timbul.
Jika Umno yang bersalah, kenapa DAP kini bersekutu dengan Tun Mahathir? Pakatan Harapan tidak nampak atau buat-buat tak nampak bahawa banyak masalah yang berlaku pada hari ini adalah berpunca semasa pemerintahan Tun Mahathir. 

Majoriti rakyat sudah memahami tujuan Pakatan Harapan mendampingi Tun Mahathir bukan kerana Tun Mahathir seorang pemimpin yang mereka sukai. Mereka mahu mendampingi Tun Mahathir untuk memecahbelahkan undi orang Melayu dalam Pilihanraya Umum 14 akan datang. Itu matlamat Pakatan harapan. Kuasa dominan dalam Pakatan Harapan bukan parti Bunga, bukan parti PAN dan bukan parti PKR. DAP adalah parti dominan dalam Pakatan Harapan. Ini fakta yang tidak boleh disangkal lagi. Tun Mahathir dan lain-lain pemimpin Melayu dalam Pakatan Harapan seolah-olah mahu menutup kelemahan ini hanya ingin menumbangkan kerajaan BN pada hari ini.

 

Pakatan Harapan mendampingi Tun mahathir hanya untuk menyokong mereka mendapat kuasa. Jelas mereka akan gunakan sesiapa pun untuk menang dalam PRU14. Tun Mahathir yang menjadi musuh ketat mereka sekian lama kini diangkat sebagai hero mereka. Inilah sikap hipokrit Pakatan Harapan! Untuk menang Pakatan Harapan sanggup menggadaikan prinsip. Untuk berkuasa Pakatan Harapan sanggup melakukan apa sahaja! Penyokong-penyokong Pakatan Harapan (dahulunya Pakatan Rakyat) perlu fikir semulai, jangan tersilap lagi. Banyak pengajaran yang kita perolehi. Kita harapkan pagar, pagar yang makan padi!

Penafian

Copyright © 2017 BP. All Rights Reserved.
Joomla! is Free Software released under the GNU General Public License.